• Ezzah Mahmud

Kisah Orang Patah Hati 1


“Macam mana kau boleh biar dia buat kau macam tu!” Suara kecilnya bersuara lagi, kali ini lebih seoktaf tingi. Kadang-kadang mahu sahaja dia matikan suara kecil itu, dia cuba saban hari untuk tidak tewas dengan cerca itu, tapi makin dia cuba, makin cepat suara itu selubunginya. Dia yang sedang berbaring santai di katil milik sahabatnya itu membiarkan matanya mengeliat mengitari bilik. Kipas pusing-pusing dan bunyi denting atap ditembak air hujan lebat itu luar tingkap itu mendodoi hatinya yang tercabik-cabik senja tadi.

Waktu kini baharu sahaja menginjak tengah malam, Kirana cuba untuk melelapkan mata tetapi hatinya gundah resah. Sahabat kiranya yang berbaring disebelahnya hanya bisa diam dan turut tumpang membenci.

“Kirana, lupakan dia, dia pengecut! Dia tak patut biar Kirana tunggu begitu. Sekurang-kurangnya beritahu bukan biar kita terhegeh-hegeh tunggu berjam-jam tanpa apa berita, orang tak sudi, jangan paksa”.

Kirana hanya mampu membiarkan sunyi malam berbicara. Terus, otaknya pusing lagi.

“Kau tak patut buat kau macam ni Kirana.” Tersepai lagi kolam air matanya. Khali.

0 views

+601110277017

©2019 by Ezzah Mahmud. Proudly created with Wix.com

This site was designed with the
.com
website builder. Create your website today.
Start Now